Status “Positif Covid-19” Diragukan, Nova Iriansyah Diminta Ksatria

oleh -128 views
Status
Gubernur Aceh, Nova Iriansyah mewajibkan seluruh Aparatur Sipil Negara (ASN) baik berstatus pegawai negeri sipil (PNS) maupun tenaga kontrak serta tenaga kerja outsourcing (TKO) yang bekerja pada instansi Pemerintah Aceh, untuk mengikuti vaksinasi covid-19. Foto: Ist

Banda Aceh (AD)-Status “positif covid-19” yang sedang disandang Gubernur Aceh, Nova Iriansyah ternyata diragukan oleh kelompok aktivis di Aceh. Hal itu terungkap saat majelis Pemuda Aceh menggelar acara jumpa pers, Rabu, 23 Juni 2021 di Boss Kupi, Banda Aceh.

“Hal ini pula yang menghadirkan tanda tanya di publik bahwa Gubernur Aceh Nova Iriansyah seakan sengaja melakukan rekayasa untuk menghindari pemanggilan KPK. Padahal, orang nomor satu di Aceh itu dinilai semestinya menjadi sosok yang paling bertanggung jawab terkait adanya indikasi mega korupsi di Aceh,” kata koordinator Majelis Pemuda Aceh, Heri Mulyandi.

Status tersebut dinilai sangat miris karena dipertontonkan saat KPK RI sedang melidik indikasi Mega korupsi di Aceh. Padahal, sebelum KPK beraksi di Aceh, kondisi kesehatan Nova Iriansyah baik baik saja dan malah sempat mengadakan pertemuan dengan para ketua dan pengurus partai di Jantho, Aceh Besar.

“Kan aneh, Gubernur Aceh Nova Iriansya setelah satu hari mendapatkan surat pemanggilan dari KPK justru secara resmi dinyatakan positif  Covid-19, sementara hasil swab atau pembuktiannya tidak pernah disampaikan kepada publik,” ungkap Heri terkesan meragukan Nova Iriansyah diserang Covid-19.

Ironisnya lagi, setelah 14 hari menyandang status sebagai  OTG ( orang tanpa gejala) positif Covid-19, justeru terlihat jelas Gubernur Aceh berupaya menghindari penyelidikan terbuka yang kini dilakukan KPK langsung di Aceh.
“Sikap Gubernur Aceh Nova Iriansyah ini dinilai sebagai sikap yang tidak ksatria dan terkesan lari dari upaya penegakan hukum yang sedang gencar dilakukan oleh KPK,” ujar aktivis Majelis Pemuda Aceh ini diikuti dengan acara pernyataan sikap bersama.

Sebelumnya, Gubernur Aceh Nova Iriansyah dinyatakan positif Covid-19, usai melakukan tes usap atau swab PCR (polymerase chain reaction) pada Senin 31/05/2021, pagi. Kepala Biro Humas dan Protokol Setda Aceh, Muhammad Iswanto mengatakan. Gubernur Nova positif covid tanpa gejala (OTG).“Berdasarkan hasil swab PCR yang Bapak Gubernur lakukan pada hari Senin pagi tadi, gubernur dipastikan terpapar covid. Beliau positif covid tanpa gejala,” kata Iswanto dalam keterangannya di Banda Aceh, Senin 31/05/2021

Iswanto mengatakan, dipastikan selama ini Gubernur Nova mengikuti semua kegiatan dengan menerapkan protokol kesehatan yang ketat. Semua kegiatan, baik kegiatan formal maupun non-formal seperti penerimaan tamu dilakukan dengan prokes yang ketat. (rp)

 

Majelis Pemuda Aceh (MPA) sebagai elemen masyarakat Aceh menyatakan sikap sebagai berikut :

1) Mendukung sepenuhnya upaya pembongkaran dan pengusutan indikasi skandal Mega korupsi di Aceh secara tuntas hingga ke akar-akarnya sehingga anggaran besar  yang ada di Aceh dapat terselamatkan.

2) Mendesak KPK segera membongkar Skandal Pengadaan Kapal Aceh Hebat dengan jumlah anggraan 178 Milyar, dan 14 Proyek MYC dengan total anggaran 2,4 Triliyun harus dibongkar oleh KPK. Semua itu guna untuk memyelamatkan masyarakat Aceh dari jurang kemiskinan, dan menjaga keberlansungan perdamaian Aceh.

3) Kami mendesak KPK membongkar pengalokasian dana 250 M dengan Kode Apendiks, itu merupakan potensi adanya dana gelap untuk kepentingan Nova Iriansyah cs. Ini adalah pengkhianatan terhadap Rakyat Aceh. 

4) Kami meminta agar KPK berkoordinasi dengan Rektor Unsyiah c/q Fakultas Kedokteran Unsyiah untuk dapat melakukan uji swab PCR secara independen dengan laboratorium Unsyiah agar hasil swab mendapat legitimasi publik bahwa jika benar Gubernur Aceh terindikasi corona, kita harus hormati tidak mungkin hukum berlaku atas orang sakit. Swab PCR yang dilakukan pihak kampus tentunya lebih akurat, kredibel dan dipercayai publik. Saat ini beredar informasi di publik bahwa status positif covid-19. Hal ini untuk mengungkap tuntas kondisi kesehatan Nova Iriansyah yang disinyalir sebatas rekayasa di masa penyelidikan KPK di Bumi Serambi Mekkah,  maka hasil test dari pihak laboratorium Unsyiah dapat dijadikan pegangan publik untuk menepis isu miring yang kini tengah beredar tentang status kesehatan Gubernur Aceh.

5) Kami sangat mengharapkan agar KPK menutup rapat-rapat dan segala peluang negosiasi dengan orang nomor 1 di Aceh sebagai sosok yang paling bertanggung jawab atas dugaan pemain utama dalam mega korupsi di Aceh.

6) Demikian pernyataan sikap ini kami sampaikan, apabila tidak segera ditindaklanjuti, maka kami akan menggalang massa dari mahasiswa, pemuda dan masyarakat Aceh untuk melakukan aksi besar-besaran di Aceh.

 

Boss Kupi, Lampineung, 

Banda Aceh, 23 Juni 2021

Majelis Pemuda Aceh (MPA)

 

HERI MULYANDI

Koordinator