Prediksi Pertandingan Inter Milan vs Parma

oleh -82 views

example banner

example banner

ATJEHDAILY – Inter Milan bertujuan untuk mengambil keuntungan dari penampilan suram Parma, saat tim Antonio Conte berusaha untuk memperkecil jarak dengan rival sekota mereka AC Milan di puncak klasemen Serie A.

San Siro akan menjadi tuan rumah pertemuan Sabtu malam dengan tim kesulitan awal musim Fabio Liverani, yang memiliki tugas berat untuk membalikkan keadaan melawan Inter yang tidak konsisten.

example banner

Setelah dua kemenangan dalam dua pertandingan liga pertama mereka, Nerazzurri kemudian mencatatkan hasil imbang melawan Lazio dan kekalahan derby 2-1 yang mengecewakan dari Milan.

Kemenangan 2-0 akhir pekan lalu atas Genoa – clean sheet pertama mereka musim ini – terjadi di antara dua hasil imbang di Liga Champions, yang terakhir adalah pertemuan tanpa gol dengan Shakhtar Donetsk di tengah pekan.

Conte akan membantah bahwa timnya telah diserang oleh nasib buruk akhir-akhir ini – terutama di Eropa – karena dalam empat pertandingan terakhir mereka, mereka telah melihat beberapa poin hilang meskipun hanya kebobolan sembilan tembakan tepat sasaran.

Soliditas pertahanan yang ditemukan kembali ini menunjukkan Inter mungkin masih mampu mencerminkan tag ‘pertahanan terbaik di liga’ musim lalu, ketika mereka kebobolan kurang dari satu gol dalam satu pertandingan.

Secara ofensif, mereka juga tidak mengendur, dengan 13 gol terdaftar – terima kasih, terutama, untuk delapan gol yang dicetak oleh pasangan Romelu Lukaku-Lautaro Martinez yang tak tertahankan. Hanya sekali sejak pergantian abad ini tim Inter mencetak lebih banyak gol setelah lima pertandingan pembukaan kampanye liga.

BACA..  Prediksi Pertandingan Atletico Madrid vs Real Valladolid

Hanya sekali, Antonio Conte sebelumnya kalah dalam pertandingan kandang berturut-turut dalam total 123 pertandingan di Serie A dan Liga Premier – pada tahun 2009, saat menangani Atalanta. Pengawas tugas yang terkenal tangguh tidak akan berharap untuk menghapus rekor itu melawan Parma.

Namun, ada sinar cahaya tipis bagi para pengunjung. Setelah tujuh kemenangan beruntun di liga kandang berturut-turut melawan Parma, Inter belum pernah memenangkan satupun dari empat pertandingan terakhir mereka di San Siro melawan Gialloblu – membuat mereka, secara relatif, semacam tim momok.

Itu benar-benar semua harapan yang dapat dikumpulkan oleh pasukan Liverani, karena mereka sejauh ini secara tidak meyakinkan melalui pembukaan kampanye 2020-21.

Pekan lalu, hanya penalti Juraj Kucka yang terlambat menyelamatkan hasil imbang 2-2 dengan tim promosi Spezia, karena serangan Parma terus terhenti. Beberapa kepercayaan diri mungkin telah diperoleh dari kemenangan Coppa Italia pertengahan pekan atas Serie B Pescara – sebagian besar berkat gol ganda mantan penyerang Inter Yann Karamoh – tetapi pemain seperti Gervinho, Roberto Inglese dan Andreas Cornelius belum sepenuhnya berhasil.

BACA..  Prediksi Pertandingan West Ham United vs Manchester United

Kemandulan seperti itu hanya menghasilkan enam gol yang dicetak dan penghitungan berikutnya hanya empat poin dari lima putaran pertama. Tak pelak, ini tidak cocok dengan preferensi Liverani untuk sepak bola ofensif – mereka kebobolan 11 gol, dengan kecepatan lebih dari dua gol per pertandingan.

Mantan pemain Arsenal dan Roma Gervinho setidaknya menikmati menghadapi lawan hari Sabtu. Pemain Pantai Gading yang lincah itu telah mencetak gol di kedua pertandingan liga terakhirnya melawan Inter dan masukannya akan sangat penting jika Parma ingin mengambil sesuatu dari tugas yang berat ini.

Conte akan tanpa gelandang Matias Vecino dan Stefano Sensi, sementara partisipasi Milan Skriniar diragukan setelah menghabiskan lebih dari dua minggu di karantina.

BACA..  Prediksi Pertandingan Millwall vs Derby County

Alexis Sanchez masih berjuang dengan cedera otot yang dideritanya pada pertandingan pembukaan Liga Champions, sehingga Lautaro Martinez tetap mempertahankan posisinya meski tampak membutuhkan istirahat.

Achraf Hakimi diperkirakan akan terus bermain di sisi kanan, tetapi Ivan Perisic yang berada di luar posisi bisa digantikan oleh salah satu mantan duet Manchester United Ashley Young atau Matteo Darmian di kiri.

Baik Christian Eriksen atau Arturo Vidal akan menjadi gelandang paling maju, di belakang pasangan depan Lukaku dan Lautaro.

Ada daftar panjang yang ‘tidak tersedia’ untuk pelatih Parma Liverani, yang akan dipaksa bermain tanpa Valentin Mihaila yang cedera, Mattia Sprocati, Matteo Scozzarella dan Maxime Busi, antara lain, meskipun bek veteran Bruno Alves kembali dari karantina.

Kucka akan mendukung Gervinho dan mungkin Cornelius, meskipun Karamoh mungkin mendapatkan start melawan mantan klubnya sebagai gantinya, mengingat dua golnya yang dicetak pada tugas piala tengah pekan.(red)

Perkiraan Susunan Pemain
nter Milan :Handanovic; D’Ambrosio, de Vrij, Bastoni; Hakimi, Barella, Brozovic, Vidal, Young; Lukaku, Martinez

Parma : Sepe; Grassi, Iacoponi, Gagliolo, Pezzella; Hernani, Brugman, Kurtic; Kucka; Cornelius, Gervinho