Iskandar Ali Resmi Mendaftar Sebagai Calon Ketua Umum Kadin Aceh

oleh -170 views

Banda Aceh (AD)- Didampingi sejumlah pendukung, Iskandar Ali, datang ke Kantor Kadin Aceh untuk mengembalikan berkas pendaftaran dan syarat administrasi lainnya kepada panitia SC, pada Selasa 24 Mei 2022.

Iskandar Ali merupakan peserta terakhir yang mendaftarkan diri sebagai calon ketua umum Kadin Aceh yang akan bertarung pada Musprov ke VII Kadin Aceh.

Hingga penutupan pendaftaran pada Selasa siang, ada lima bakal calon yang mengembalikan berkas pendaftaran.

Kelima bakal calon itu masing-masing M Iqbal, Ismail Rasyid, Rizky Syahputra, Ibnu Musa dan Iskandar Ali.

BACA..  Semua Fraksi Terima, LPJ Nova Iriansyah Berjalan Lancar

Usai mengembalikan berkas, Iskandar Ali yang saat ini juga menjabat sebagai Ketua DPRK Aceh Besar menggelar konfrensi pers dengan sejumlah awak media.

“Kami datang ke sini mengembalikan berkas sebagai syarat untuk menjadi bakal calon ketua umum kadin,” kata Iskandar Ali.

Terkait mahar yang ditetapkan panitia sebesar Rp500 juta, katanya, bakal disiapkan jika sudah selesai dilakukan verifikasi atau ditetapkan sebagai calon ketua.

BACA..  Semua Fraksi Terima, LPJ Nova Iriansyah Berjalan Lancar

Kepada sejumlah wartawan, Iskandar Ali mengaku maju karena dukungan dan dorongan sejumlah pengurus Kadin daerah.

Ia pun optismis dan mengklaim telah mengantongi sejumlah suara untuk memenangkan kontestasi pemilihan pada Musprov ke VII Kadin Aceh yang bakal dilaksanakan dalam waktu dekat.

Maju sebagai calon, katanya, ia mengusung sejumlah visi dan misi untuk memajukan Kadin Aceh dan dunia usaha di Provinsi Aceh.

Selain itu, ia juga mengatakan, Aceh adalah daerah bersejarah. Di masa lalu, Aceh adalah wilayah sentra perdagangan yang menjadi tempat bertemunya para saudagar dari berbagai penjuru.

BACA..  Semua Fraksi Terima, LPJ Nova Iriansyah Berjalan Lancar

Jika terpilih, dirinya ingin mengembalikan kejayaan tersebut dengan diiringi tumbuh kembangnya UMKM di Aceh.

“Jika terpilih nanti, saya ingin menjadikan Kadin sebagai bapak asuh ribuan UMKM di Aceh dengan Bank Aceh sebagai potensi jaminan keuangan,” katanya.

“Dengan satu frekuensi, bersinergi, dan tidak usah terlalu besar berharap investor besar, yang realistis saja seperti UMKM di depan mata,” tutupnya. (Ril)