banner 700250

,

Jubir Partai Aceh: Jangan Main Api dengan UU ITE

oleh -170 views

Bireuen (AD) – Juru bicara (Jubir) Partai Aceh, H Muhammad Saleh menanggapi maraknya Medsos Palsu yang mengatasnamakan, Ketua Dewan Pimpinan (DPA) Partai Aceh (PA), H Muzakkir Manaf, diminta untuk segera menghentikan dan menghapusnya, dan diingatkan jangan bemain api dengan UU ITE.

Dalam siaran pers yang diterima media ini, Jumat (28/8), oleh Jubir PA itu menyebutkan sampai saat ini, H Muzakkir Manaf atau yang akrap disapa, Mualem tidak memiliki dan mengelola akun medsos facebook dan lainnya, baik secara pribadi maupun dikelola pihak tertentu, termasuk DPA Partai Aceh.

“Saya meminta kepada semua pihak untuk segera menghentikan dan menghapus akun media sosial (medsos) seperti facebook (Fb) dan lainnya, yang mengatasnamakan diri saya. Segala akibat hukum yang dilakukan pihak tertentu tersebut, tidak menjadi tanggungjawab pribadi dirinya atau Partai Aceh,” tegas Mualem melalui Juru Bicara PA Partai Aceh, H. Muhammad Saleh yang sering disapa Shaleh.

Dikatakan, pihaknya dapat memahami dan memaklumi, hadirnya sejumlah akun media sosial “liar” tersebut, sebagai bentuk dukungan elemen masyarakat kepada Mualem dengan latar belakang Panglima Gerakan Aceh Merdeka (GAM), sosok tokoh Aceh, Ketua Komite Peralihan Aceh (KPA), Ketua DPA Partai Aceh. Hanya saja, tegas Saleh, bentuk dukungan ilegal dan melanggar hukum seperti ini dapat menjadi kontra produktif bagi pribadi Mualem dan keluarga serta KPA dan Partai Aceh.

BACA..  Garang Geruduk Istana Bogor

“Apalagi, kami banyak menerima laporan dari masyarakat adanya permintaan sesuatu dari oknum tertentu, yang mengatasnamakan Mualem melalui media sosial. Termasuk adanya komentar serta pendapat secara pribadi maupun atas nama KPA dan PA. Itu tidak benar dan jangan dilayani,” tegas Shaleh.

BACA..  Garang Geruduk Istana Bogor

Disebutnya, dengan tidak mengurangi rasa hormat, demi kebaikan bersama, kami tegaskan kepada para pihak untuk segera menghentikan dan menghapus akun medsos tersebut. “Jika tidak, kami akan menempuh jalur hukum dengan melaporkan si pelaku kepada aparat penegak hukum,” himbau Shaleh.

Mualem, aku M Shaleh, sangat memahami suasana batin serta dukungan yang disampaikan berbagai elemen masyarakat di Aceh, Indonesia serta luar negeri. Hanya saja, cara-cara “membajak” nama secara ilegal dan tidak bertanggungjawab seperti ini, dapat berakibat pada pelanggaran hukum.”Dari hasil penelusuran tim informasi dan teknologi (IT) Partai Aceh, sedikitnya ada 7 (tujuh) akun facebook palsu atas nama Mualem. Para “pembajak” nama dan profil Mualem itu berada di Aceh, Pulau Jawa serta luar negeri.

Karenanya, perlu kami ingatkan sekali lagi, segera hentikan dan jangan main api dengan Undang-Undang Informasi dan Transaksi Elektronik (ITE),” tegas Shaleh.

Begitupun, urai Shaleh, jika ada pihak tertentu yang bersimpati pada sosok Mualem dan ingin berpartisipasi melalui media sosial (medsos). Segera melaporkan dan memberitahukan secara tertulis dan resmi identitas pengelola, disertai maksud serta tujuan kepada DPA Partai Aceh di Banda Aceh.

“Kami berharap dalam waktu sesingkat-singkatnya, mohon semua akun medsos palsu tersebut dihapus. Jika tidak, kami akan menempuh jalur hukum dengan melaporkan kepada pihak berwajib. Sebab, dari laporan yang kami terima, keberadaan akun palsu atas nama Mualem tadi, mulai meresahkan masyarakat,” demikian imbau Shaleh.(Maimun Mirdaz).