Pj Wali Kota Banda Aceh Letakan Batu Pertama Pembangunan Rumah Dhuafa BBC

oleh -89 views

 GOOGLE NEWS

Banda Aceh (AD)- Penjabat (Pj) Wali Kota Banda Aceh Bakri Siddiq di damping Asisten II Perekonomian dan Pembangunan T. Jalaluddin dan pengurus jamaah subuh Banda Aceh Badminton Club (BBC) melakukan peletakkan batu pertama pembangunan rumah milik Fakhrurrazi di Gampong Batoh, Kecamatan Lueng Bata, Minggu 14 Agustus 2022.

Peletakan batu pertama pembangunan rumah warga kurang mampu di Gampong Batoh, seusai safari subuh berjamaah di Masjid Babuttaqwa.

“Program pembangunan rumah dhuafa untuk membantu warga yang kurang mampu yang dilakukan BBC harus terus dilakukan, ini bagian dari ibadah, sedekah dari jamaah subuh tersalurkan sesuai harapan,” kata Pj Wali Kota Banda Aceh Bakri Siddiq.

Ia juga menyebutkan, pada tahun 2022 ini Pemerintah melalui Ditjen Perumahan Kementerian PUPR mendapatkan alokasi anggaran sebesar Rp2,23 triliun untuk program Bantuan Stimulan Perumahan Swadaya (BSPS) dengan target 103.000 unit rumah tidak layak huni.

Di Kota Banda Aceh program pembangunan rumah dhuafa atau yang dikenal dengan bedah rumah sudah berjalan dengan baik, dan akan terus dilanjutkan sesuai kemampuan yang dimiliki.

Bakri Siddiq menyebutkan, rumah selain bantuan dari Pemerintah, pembangunan rumah layak huni atau bedah rumah juga mendapat perhatian dari lembaga-lembaga BUMN seperti perbankan yang mengalokasikan dana Corporate Social Responsibility (CSR)nya untuk program kemanusian itu.

Selain dana CSR dai BUMN dan perusahaan-perusahaan besar, pembangunan rumah dan bedah rumah juga dilakukan lembaga penerima serta penyalur zakat seperti Baitul Mal.

“Baitul Mal juga memiliki program pembangunan dan bedah rumah layak huni, sumber dananya dari zakat yang bapak dan ibu salurkan, ini salah satu manfaat dari zakat yang telah kita bayarkan,” katanya.

Sebelum melakukan peletakan batu pertama pembangunan rumah dhuafa itu, Kepala Biro Perencanaan dan Kerjasama Sekretariat Badan Nasional Pengelola Perbatasan (BNPP) Kementerian Dalam Negeri yang baru satu bulan lebih ditunjuk sebagai Pj Wali Kota Banda Aceh, di depan para jamaah subuh meminta dukungan untuk membantu Pemerintah Kota Banda Aceh mewujudkan hukum syariah islam.

“Saya mengajak seluruh warga menghentikan kegiatan saat mendengar suara azan, mari kita berjamaah, mari kita ramai dan memakmurkan masjid. Kami mencoba memulai dari kantor pemerintah, saya juga minta ditingkat kecamatan hingga kantor Keuchik dapat menjalankan program ini,” ujarnya.

Bakri Siddiq juga menyampaikan akan terus berupaya menyelesaikan keluhan warga terkait kebutuhan air bersih, pemberdayaan UMKM dan pemulihan sektor pariwisata serta peningkatan mutu pendidikan.

Sektor lain yang menjadi perhatiannya adalah penguatan dan peningkatan kapasitas Organisasi Perangkat Daerah atau Satuan Kerja Perangkat Daerah di lingkungan Pemerintah Kota Banda Aceh agar mampu memberikan pelayanan yang terbaik kepada warga dan pembangunan infrastruktur dengan melihat kemampuan keuangan daerah.

“Saya berharap masukan dan saran-saran dari seluruh komponen masyarakat agar pembangunan di kota tercinta ini menjadi semakin baik seperti kota-kota lain di Indonesia,” kata Bakri Siddiq. (ADV)