banner 700250

Aceh Masuk Empat Besar Provinsi Terbanyak Peserta KIHAJAR STEM

oleh -151 views

Banda Aceh (AD)- Provinsi Aceh merupakan daerah keempat terbanyak yang berpartisipasi dalam KIHAJAR STEM, sehingga Pusat Data dan Teknologi Informasi (PUSDATIN) Kemdikbud RI menjadikan Aceh sebagai salah satu daerah yang dilaksanakan seminar Kihajar TIK Talks secara virtual.

Dinas Pendidikan Aceh melalui UPTD Balai Tekkomdik telah melaksanakan kegiatan itu dengan meriah dan sukses. Dengan jumlah peserta mencapai 3112 dari berbagai kalangan dari seluruh Indonesia.

Kepala Dinas Pendidikan Aceh, Drs H Rachmat Fitri HD, MPA dalam paparannya, Rabu 7 Oktober 2020 menyampaikan, saat ini berdasarkan data dapodik jumlah guru di Aceh mencapai 25.835 orang, Sedangkan kompetensi guru terhadap penguasaan Teknologi Informasi dan Komunikasi (TIK) untuk pembelajaran sebagian besarnya dinilai masuk dalam kategori standar.

BACA..  Tim Puldata Kajian Progja dari Pusterad Kunjungi Kodim 0103/ Aceh Utara

“Hal itu telah dilakukan survey dan penilaian khusus terhadap 8.059 guru sebagai sampel. Kami berharap, agar para guru terus berupaya meningkatkan kualitasnya terutama dalam penggunaan IT untuk pembelajaran,” pintanya.

Menurutnya, Dinas Pendidikan dan Dinas Komunikasi, Informatika dan Persandian terus berupaya mengatasi persoalan jaringan internet di seluruh Aceh. Disdik Aceh mencatat masih ada sekitar 71 SMA/SMK dan SLB yang belum memiliki akses jaringan internet.

BACA..  Kapendam IM : TMMD Pengabdian Untuk Negeri

“Pemerintah Aceh terus berupaya agar jaringan internet di seluruh Aceh dapat berjalan secara optimal. Ini harapan kita bersama agar pembelajaran secara daring dapat berjalan maksimal kedepannya,” ujarnya.

Kedepan, kata Kadisdik, agar pembelajaran berjalan secara optimal maka beberapa hal yang perlu dilakukan yaitu, peningkatan kompetensi guru, pemerataan guru, ketersedian sarana pendukung pembelajaran, sumber belajar dan manajemen kepemimpinan di sekolah.

“Dengan adanya desain peningkatan dan pengembangan mutu pendidikan Aceh melalui optimalisasi proses pembelajaran, maka akan lahir output dan outcome hasil pembelajaran terus meningkat setiap tahunnya,” ungkap Kadisdik Aceh.

Menurut Kadisdik, untuk menghasilkan itu, maka diperlukan sebuah unit layanan pengembang TIK pembelajaran dan layanan data terpusat dan terintegrasi. Sehingga akan menghasilkan data dan statistik sebagai landasan perencanaan untuk pengembangan dan pendayagunaan TIK dalam proses pembelajaran.

Sementara itu, Plt. Kepala Pusdatin Kemendikbud, M. Hasan Chabibie, S.T., M.Si mengatakan, pihaknya mengapresiasi pelajar Aceh dari jenjang SD, SMP hingga SMA yang telah berkontribusi untuk mendaftarkan diri sebagai peserta lomba Kihajar STEM yang berjumlah 3.588 orang. Sekaligus menasbihkan diri sebagai daerah keempat terbanyak pesertanya se Indonesia.

“Kihajar STEM merupakan wadah eksplorasi siswa jenjang SD, SMP, SMA dan SMK sederajat melalui pendayagunaan teknologi informasi dan komunikasi berbasis Science, Technology, Engineering, Mathematics (STEM),” jelasnya.

Hasan menambahkan, ini merupakan wujud apresiasi terhadap daerah terbanyak berpartisipasi dalam KIHAJAR STEM, sekaligus Optimalisasi Penggunaan Rumah Belajar, TV Edukasi dan Suara Edukasi, maka digelarlah kegiatan KIHAJAR TIK Talks.

“Tujuan diselenggarakanya KIHAJAR TIK Talks ini, untuk meningkatkan kemampuan literasi pemanfaatan TIK, Kemandirian dalam pengembangan TIK untuk Pendidikan dan sebagai sarana sosialisasi dari pemanfaatan konten Rumah Belajar, TV Edukasi dan Suara Edukasi. Peserta dari kegiatan KIHAJAR TIK Talks ini adalah tenaga pengajar, tenaga kependidikan, komunitas pendidik maupun orangtua murid,” ungkapnya.

Aceh menjadi provinsi keempat dari 8 (delapan) provinsi yang ditetapkan panitia menjadi penyelenggaraan KIHAJAR TIK Talks tahun 2020.

Hal ini ditetapkan dengan perhitungan persentase jumlah siswa dari seluruh jenjang Pendidikan yang berada di suatu provinsi, dengan jumlah siswa yang mendaftar di pelaksanaan KIHAJAR STEM pada periode 23 Juli sampai dengan 6 Agustus 2020.

Adapun 8 provinsi tersebut, terdiri dari D.I. Yogyakarta, DKI Jakarta, Sumatera Utara, Aceh, Bali, Jambi, Kalimantan Utara dan Kalimantan Tengah. Pada seminar daring KIHAJAR TIK Talks Aceh,pPeserta yang mendaftar sebanyak 3.112 peserta yang terdiri dari guru, tenaga Pendidikan, komunitas pendidik dan orangtua dari seluruh wilayah di Indonesia.

Seminar daring Kihajar TIK Talks Aceh bertajuk “TIK Pembelajaran, Menjangkau yang Tidak Terjangkau” dengan menghadirkan narasumber, M. Hasan Chabibie, S.T., M.Si (Plt. Kepala Pusdatin Kemendikbud), Illiza Sa’aduddin Djamal (Komisi X Bidang Pendidikan DPR RI), Gogot Suharwoto, Ph.D (PTP Ahli Utama Kemendikbud), Drs. Rachmat Fitri, HD, M.PA (Kepala Dinas Pendidikan Aceh), Tgk. H. Irawan Abdullah, S.Ag (Ketua Komisi VI Bidang Pendidikan DPR ACEH), Mahmun Zulkifli, S.Pd, M.Si (Widyaiswara Muda PPPPTK Matematika), Raisul Akbar, S.Pd, M.Pd, (SMA Negeri 2 Pulo Aceh), Irayuni Sari, S.Pd (Duta Rumah Belajar Aceh 2019) dengan moderator Dr Azwar Thaib, Tenaga Ahli Disdik Aceh. (AF/R)